Pulau Yunani dengan Keindahan Tenang di Laut Ionia

Desa Gaios di Pulau Paxos. Kredit: Dimitris Kintzios

Paxos, sebuah pulau Yunani di Laut Ionia menawarkan liburan yang tenang, kesenangan musim panas, hubungan dengan sejarah kuno, dan pelabuhan nyaman yang sempurna untuk dijelajahi dengan perahu.

Disebut juga Paxoi juga menawarkan sisi lain dari budaya Yunani, mengadakan festival yang menampilkan seni rupa setiap tahun di salah satu pemandangan alam paling spektakuler yang dapat ditemukan di mana saja.

Paxos sebenarnya terdiri dari serangkaian pulau yang terletak di Laut Ionia tepat di sebelah selatan pulau Kerkyra, atau Corfu yang lebih terkenal.

Awalnya diyakini telah disegel oleh pelaut Fenisia dan terkenal sejak zaman kuno karena anggurnya, pulau-pulau itu diperebutkan di zaman kuno selama Perang Illyrian Pertama pada 229 SM, seperti yang dicatat oleh sejarawan Polybius dalam “The Histories.”

paxos
Peta Epirus barat, termasuk sebagian besar wilayah Preveza dan Thesprotia, pulau Paxos, Antipaxos, dan sebagian pulau Corfu dan Lefkas, diterbitkan oleh Michael Xrysochoos. Litografi oleh G. Kolman, Athena, 1881. Dari koleksi peta Nikos D. Karabelas, Yayasan Actia Nicopolis, Preveza, Yunani. Kredit: . Χρυοόόος. /Wikimedia Commons/CC OLEH 4.0

Paxos memiliki sejarah yang panjang dan rumit

Hanya perjalanan singkat di atas laut dari Italia, daerah itu pernah diperintah oleh Kekaisaran Romawi, kembali di bawah kekuasaan Venesia pada abad pertengahan.

Grecian Delight mendukung Yunani

Berpindah tangan berkali-kali sepanjang sejarah, pada suatu waktu di bawah yurisdiksi aliansi Prancis dan Rusia-Turki selama Perang Napoleon, stabilitas politik pulau itu terbalik sekali lagi ketika pulau itu menyerah kepada Inggris dengan fregat Angkatan Laut Kerajaan HMS Apollo.

Menjadi bagian dari Ionia Union yang didirikan Inggris, Paxos melihat beberapa ukuran perdamaian selama beberapa dekade. Namun, penduduk pulau merasa jengkel di bawah kekuasaan Inggris dan Paxos akhirnya menjadi basis gerakan kemerdekaan Ionia, yang menyebabkan pulau-pulau itu berhasil bergabung dengan negara baru Yunani pada tahun 1864.

paxos paxoi pulau Yunani
Desa Gaios di Paxos, seperti yang terlihat dari udara. Kredit: Dimitris Kintzios

Pulau Ionia tenang, indah

Berpenduduk hanya 2.500 orang, pulau ini dipenuhi wisatawan setiap musim panas tetapi menjadi Brigadoon yang tenang sekali lagi ketika Musim Gugur turun.

Itu pasti terjadi bahkan dalam sejarah kuno juga, ketika, menurut mitologi Yunani, dewa Poseidon membuat pulau itu dengan memukul pulau Corfu dengan trisulanya, mematahkan sepotong agar dia dan istrinya Amphitrite dapat menikmatinya. beberapa diam sendirian.

paxos
Gaios, Agios Nikolaos. foto oleh Philippe Teuwen /Wikimedia Commons/CC BY-SA 2.0

Pulau ini menawarkan begitu banyak untuk semua pelancong, termasuk mereka yang menghargai musik klasik dalam suasana alam yang spektakuler, bahkan menjadi tuan rumah festival musik klasik tahunan yang disebut Festival Paxos, di bawah naungan The Guildhall.

Paxos pusat budaya, rumah bagi dialek yang dipengaruhi bahasa Italia

Karena tempatnya dalam sejarah dan banyak atraksi budayanya, Paxos bahkan merupakan bagian dari jaringan Eropa yang disebut “Desa Budaya Eropa.”

Peka terhadap kebutuhan banyak hewan liar di pulau itu, masalah abadi di banyak pulau Yunani, sebuah organisasi kesejahteraan hewan dibentuk di Paxos pada tahun 2005.

Paxos Animal Welfare Society, atau PAWS, bekerja untuk meningkatkan kehidupan kucing dan anjing yang juga menjadikan pulau itu rumah mereka.

Bekerja sama dengan kotamadya lokal Gaios, badan amal tersebut telah berhasil mengendalikan jumlah hewan liar di Paxos, bahkan mendirikan kantor bedah permanen di Magazia, yang dibuka dengan meriah oleh walikota pada September 2013.

paxos paxoi pulau Yunani
Desa Gaios di Paxos. Kredit: Bogdan Giusca/ Wikimedia Commons/ CC BY-SA 2.5

Dekat dengan Italia, pulau-pulau Paxos memiliki cita rasa yang berbeda dari bangsa itu, dan penduduknya berbicara dengan dialek yang sangat dipengaruhi Italia.

Pelabuhan Italia Bari dan Brindisi hanya berjarak empat jam perjalanan feri. Arsitektur lokal juga mencerminkan warna Italia, seperti yang terlihat di banyak atap ubin merah dan bangunan bercat warna peach dan oranye yang bersinar.

laut
Lengkungan alami yang dibuat oleh ombak ke tebing kapur Paxos. Kredit: Arxoland/Wikimedia Commons/CC BY-SA 4.0

Pulau-pulau yang menakjubkan ini mudah dijangkau dari daratan Yunani dengan kapal feri dari pelabuhan Igoumenitsa, yang memakan waktu satu setengah jam untuk mencapai Paxos, tetapi pengalamannya sendiri layak untuk dinikmati.

Pulau Corfu yang indah juga tidak jauh dari Paxos, hanya perjalanan feri 2 jam atau perjalanan hidrofoil yang agak pendek ke utara.

Pastikan untuk mengunjungi daerah Paxos saat berikutnya Anda menginginkan liburan pulau Yunani yang tenang dengan semua fasilitas budaya yang dapat Anda minta.

Leave a Comment