Temui Pemilik Miliarder LA Rams, Mogul Olahraga Terbesar Dan Musuh Publik No. 1 Di St. Louis

Rams Stan Kroenke memiliki nilai lebih dari tiga kali lipat sejak dia memindahkannya kembali ke California, tetapi dia memiliki rencana yang lebih besar untuk tim dan kota.


Stan Kroenke tidak bisa meminta lebih banyak lagi. Los Angeles Rams miliknya, sekarang tim NFL yang paling berharga keempat, berada di Super Bowl untuk kedua kalinya dalam empat tahun. Pertandingan, pertarungan kejuaraan dengan Cincinnati Bengals ditetapkan untuk hari Minggu, akan dimainkan di SoFi Stadium, permata terbaru di kerajaan olahraganya yang terus berkembang.

Tetapi sementara Kroenke mendapatkan apa yang diinginkannya—seperti yang hampir selalu dilakukan oleh taipan berusia 74 tahun itu—itu tidak sepenuhnya mudah. Ada risiko besar—menjadikan Sean McVay sebagai pelatih kepala berusia 30 tahun pada tahun 2017, salah satunya. Ada biaya besar, seperti label harga $5 miliar untuk stadion dan pengembangan di sekitarnya. Dan ada sakit kepala besar: memindahkan Rams dari St Louis, sebuah proses yang sulit yang memicu pertempuran hukum empat setengah tahun dengan kota. Kisah itu secara resmi berakhir pada November dengan penyelesaian $ 790 juta, tetapi perasaan buruk tetap ada.

“Saya tidak akan berjalan di Broadway di St. Louis di sebelah Stan, tetapi Stan mungkin tidak ingin melakukannya sendiri karena masih banyak permusuhan,” kata Marc Ganis, presiden perusahaan konsultan Sportscorp, yang telah mengenal Kroenke karena mereka berdua memiliki andil dalam memindahkan Rams dari Los Angeles ke St. Louis pada tahun 1995.

Tetap saja, Kroenke yang menghitung naik tinggi, senilai $ 10,7 miliar oleh forbes’ count, dengan koleksi properti olahraga senilai $10,5 miliar—kerajaan olahraga swasta terbesar di dunia. Dan showcase hari Minggu hanya akan menjadi preview dari apa yang dia miliki.


YANG KAYA DAN KAYA

Tim sepak bola keluarga Brown bernilai miliaran dolar, tetapi kerajaan olahraga Stan Kroenke menghancurkan mereka.


Kroenke datang ke olahraga secara alami: Dia bernama Enos Stanley Kroenke setelah dua kardinal St. Louis, Enos Slaughter dan Stan Musial, dan dia bermain basket di sekolah menengah. Awal mulanya rendah hati. Tumbuh di Mora, Missouri, sebuah kota kecil 100 mil tenggara Kansas City, dia menyapu lantai di bisnis kayu ayahnya sebelum dia mulai menyimpan bukunya. Saat kuliah di University of Missouri di Columbia, ia bekerja sebagai busboy di ruang makan di perguruan tinggi tetangga dan, dengan bantuan pinjaman $ 1.500 dari ayahnya, dibeli ke toko pakaian lokal. Dia menjual sahamnya di awal 1970-an—untuk mendapatkan keuntungan, tentu saja.

Dalam perjalanan ski ke Colorado pada tahun 1971, ia bertemu Ann Walton, putri salah satu pendiri Walmart Bud Walton, dan mereka menikah tiga tahun kemudian. Kroenke dilaporkan marah pada persepsi bahwa dia berutang kesuksesan bisnisnya pada warisan istrinya — dia mengumpulkan tim olahraganya secara independen dari istrinya, dan Forbes melacak kekayaan mereka secara terpisah, mengkredit Ann Walton Kroenke dengan kekayaannya sendiri senilai $8,7 miliar.

Namun tidak dapat disangkal bahwa dia mendapat manfaat dari hubungan itu. Dia mendapat saran langsung dari Bud Walton dan saudara lelakinya yang legendaris, Sam, dan diperkenalkan dengan pengembang real estat yang membangun pusat perbelanjaan yang sering menampilkan Walmart. Kroenke menerima pekerjaan di perusahaan itu pada tahun 1975 dan menjadi mitra pada tahun 1979, sebelum perpisahan yang sengit pada tahun 1985.

Kroenke jarang memberikan wawancara; Rams menolak untuk membuatnya tersedia untuk berkomentar untuk artikel ini.

Sebagai pendiri Kroenke Group dan salah satu pendiri THF Realty, Kroenke mulai mengumpulkan pusat perbelanjaan di seluruh AS. Dia sekarang memiliki sekitar 60 juta kaki persegi real estat, ditambah lebih dari 1,5 juta hektar peternakan. Kepemilikan itu, ditambah saham mayoritasnya di StorageMart, mewakili hampir $3,5 miliar kekayaannya. Tetapi sebagian besar kekayaannya sekarang berasal dari aset olahraganya.

Dalam perampokan pertamanya, ia memimpin tawaran St. Louis untuk tim ekspansi NFL pada 1993, tetapi Kroenke—yang dikenal luas sebagai “Silent Stan”—gagal memenangkan para eksekutif liga. (Teh Philadelphia Inquirer membandingkannya dengan Droopy Dog; teh Sentinel Matahari dari Fort Lauderdale menulis bahwa dia memiliki “karisma yang sama besarnya dengan seorang pengurus pemakaman.”)

Dia tidak perlu menunggu lama untuk kesempatan lain, membeli saham di Rams untuk membantu pemilik Georgia Frontiere memindahkan tim dari Los Angeles ke St. Louis pada tahun 1995. Frontiere frustrasi dengan rumah Rams di Stadion Anaheim, dan Los Angeles. Angeles tidak cepat menawarkan pengganti. St Louis, sementara itu, sudah membangun stadion berkubah dan menawarkan insentif Rams untuk pindah.

Ketika Kroenke menambahkan lebih banyak properti olahraga ke dalam portofolionya, raja real estat itu tetap fokus pada bangunannya. Pada tahun 2000, ia tidak hanya membeli Denver Nuggets NBA dan Colorado Avalanche NHL tetapi juga arena mereka. Pengaturan memungkinkan dia untuk memaksimalkan pendapatannya dari aliran seperti suite mewah dan tempat duduk premium. Kroenke mulai membeli saham Arsenal di Liga Utama Inggris pada 2007, mengambil alih saham mayoritas pada 2011 dan menjadi pemilik tunggal pada 2018; dalam prosesnya, ia juga mengambil Stadion Emirates klub, mengabaikan ejekan dari penggemar Inggris yang keberatan dengan pemilik Amerika.

“Dulu Stan mengidentifikasi dua bidang bisnis yang memiliki kelangkaan dan kebutuhan,” kata Ganis, konsultan olahraga. “Satu adalah tanah, dan yang lainnya adalah olahraga.”

Pada tahun 2010, dua tahun setelah kematian Frontiere, Kroenke menggunakan haknya untuk membeli 60% Rams yang tidak dimilikinya dalam kesepakatan yang bernilai $750 juta untuk tim. Itu mengatur panggung untuk pertempuran relokasi.

Sebuah kekhasan kontrak memungkinkan Rams untuk menghentikan sewa stadion mereka pada tahun 2015 jika fasilitas tersebut tidak termasuk di antara delapan liga terbaik. Saat kedua belah pihak tawar-menawar, Kroenke membeli sebidang tanah di Inglewood, California. Menyalahkan situasi stadion St. Louis—dan dengan jelas melihat peluang ekonomi pasar Los Angeles, dengan populasi hampir lima kali luas wilayah metropolitan St. Louis—ia akhirnya memenangkan persetujuan NFL untuk memindahkan tim kembali ke California pada tahun 2016. Pada tahun yang sama, ia membangun stadion baru yang dibiayai secara pribadi dan membayar liga biaya relokasi $550 juta.


PERBEDAAN BESAR

Sementara kedua pesaing di Super Bowl LVI berada di peringkat terbawah forbes’ Penilaian tim NFL selama awal 2010-an, Rams melonjak ke atas setelah pindah ke Los Angeles.


St. Louis berargumen dalam gugatan yang diajukan pada tahun 2017 bahwa proses tersebut melanggar aturan relokasi NFL dan merupakan pelanggaran kontrak. Hasilnya adalah penyelesaian yang dicapai pada bulan November, di mana Kroenke dan NFL setuju untuk membayar kota dan pengacaranya $790 juta.

Itu mungkin tampak seperti pil yang sulit untuk ditelan, tetapi ada sedikit keraguan bahwa langkah itu sepadan untuk Kroenke. Rams sekarang bernilai $ 4,8 miliar, menurut Forbes, peningkatan 231% hanya dalam enam musim di Los Angeles. Faktanya, nilai tim berlipat ganda pada tahun pertamanya di California.

Rumah baru The Rams yang megah dibuka pada tahun 2020 dan memiliki Los Angeles Chargers sebagai penyewa, setelah mereka pindah dari San Diego pada tahun 2017. Biaya konstruksi dilaporkan membengkak melewati $ 5 miliar, sebagian karena fitur berteknologi tinggi seperti papan video sampul sepanjang 120 yard tetapi juga karena situs seluas 298 hektar menampung lebih dari sekadar tempat olahraga sederhana. Stadion SoFi dikelilingi oleh teater berkapasitas 6.000 kursi, ruang taman seluas 25 hektar, ruang ritel hingga 800.000 kaki persegi, distrik perkantoran yang dapat mencapai 5 juta kaki persegi, dan 314 tempat tinggal, jumlah yang diperkirakan akan tumbuh menjadi 2.500. Markas besar Pantai Barat NFL yang baru juga ada di lokasi.

Pembangunan menelan biaya lebih dari dua kali lipat dari Stadion Allegiant Las Vegas Raiders senilai $1,9 miliar, yang dibuka pada tahun yang sama, tetapi dirancang dengan memperhatikan pendapatan yang tersedia dari acara besar. Bukan hanya Super Bowl tahun ini, yang pertama dimainkan di area Los Angeles sejak 1993; ada juga pertandingan kejuaraan Playoff Sepak Bola Perguruan Tinggi tahun depan dan WrestleMania serta upacara pembukaan dan penutupan Olimpiade Musim Panas 2028. Jika semuanya berjalan lancar dengan tawaran tuan rumah AS, mungkin ada pertandingan sepak bola Piala Dunia 2026, ditambah Super Bowl di masa depan. Dan itu di atas konser, kompetisi esports, dan acara lainnya yang diharapkan dapat diselenggarakan oleh fasilitas tersebut.

Seperti segala sesuatu yang mengarah ke titik ini, akan ada tantangan. Rams harus membuktikan bahwa mereka bisa terus menang. Mereka harus mulai membangun kembali basis penggemar yang terkadang terlihat kalah jumlah dengan pendukung tim tamu, di kota yang sudah mencintai Lakers dan Dodgers. Heck, stadion bahkan dibangun di atas jalur patahan aktif.

“Akan naif untuk berpikir bahwa dua minggu ke depan adalah semacam ramuan ajaib yang mengubah dan mengatur kita untuk dua dekade ke depan,” kata kepala operasi Rams Kevin Demoff pada panggilan Zoom dengan wartawan pekan lalu, menambahkan: ” Apakah Anda menang atau kalah, tidak pernah ada bagian akhir di Los Angeles. Pekerjaan di Los Angeles harus dilakukan setiap hari.”


PENAWARAN 25 TAHUN

Stan Kroenke telah membangun kerajaan properti olahraga senilai $10,5 miliar. Berikut adalah beberapa perhentian terpenting di sepanjang jalan.

1995

Membeli 30% saham di Rams, membantu tim pindah dari Los Angeles ke St. Louis.

1997

Meningkatkan saham Rams-nya menjadi 40%.

1999

Membentuk perusahaan induk Kroenke Sports & Entertainment.

2000

Membeli Colorado Avalanche NHL dan Denver Nuggets NBA, serta arena mereka.

2002

Membeli Colorado Mammoth National Lacrosse League.

2003

Membeli Colorado Rapids dari Major League Soccer.

2004

Meluncurkan jaringan olahraga regional Altitude Sports and Entertainment.

2007

Membeli saham minoritas di Liga Utama Inggris Arsenal.

2010

Diasumsikan kontrol penuh dari Rams.

2016

Memindahkan Rams kembali ke Los Angeles dan mulai membangun Stadion SoFi.

2017

Mendirikan Los Angeles Gladiators, sebuah tim esports yang berkompetisi di Overwatch League.

2018

Diasumsikan kendali penuh atas Arsenal.

2019

Mendirikan Los Angeles Guerrillas, sebuah tim esports yang berkompetisi di Call of Duty League.

2020

Membuka Stadion SoFi.

.

Leave a Comment