Ulta Beauty melihat kemitraan merek meningkatkan penjualan riasan setelah kemerosotan Covid

Di dalam lokasi toko Ulta di New York.

Scott Mlyn | CNBC

Ulta Beauty mengandalkan kemitraan merek baru untuk meningkatkan penjualan riasan yang tertinggal.

Untuk tahun penuh 2021, kosmetik menyumbang 43% dari total penjualan pengecer, pangsa segmen terbesar sejauh ini tetapi sedikit menurun dari tahun fiskal 2020. Perusahaan mengatakan selama laporan pendapatan kuartal keempat bahwa merek seperti Olaplex, Fenty dan Supergoop harus membantu mendorong kinerja di segmen andalannya.

Penjualan bersih naik 40% dari tahun ke tahun pada tahun 2021 menjadi $8,6 miliar, dan naik 24% dari tahun ke tahun selama kuartal keempat menjadi $2,7 miliar, sesuai dengan ekspektasi Wall Street untuk kedua periode, menurut perkiraan konsensus Refinitiv.

CEO Dave Kimbell mengatakan ketika penjualan telah pulih dari kemerosotan tahun 2020, segmen makeup perusahaan telah terbukti lebih tidak stabil dan tertinggal di belakang kategori lainnya. Riasan menghadapi fluktuasi yang lebih besar dari perubahan belanja terkait Covid dan kenaikan harga bagi konsumen, katanya.

“Saat kami melihat kategori kecantikan, bahkan dengan hambatan ini, kami tetap positif. Kategorinya sehat. Ini berkembang. Ini penting secara emosional dan terhubung dengan konsumen kami,” kata Kimbell.

Pada bulan Agustus, perusahaan membuka lokasi mini shop pertama melalui kemitraan dengan Target. Ulta telah membuka lebih dari 100 toko di dalam toko Target hingga saat ini, dan berharap dapat menambah 250 lokasi lagi tahun ini.

Para eksekutif mengatakan kemitraan tersebut telah memicu keanggotaan program loyalitas Ulta, Ultamate Rewards, yang menambahkan 4 juta anggota pada tahun 2021 dengan total 37 juta.

Basis penghargaan perusahaan yang berkembang meletakkan “dasar untuk momentum berkelanjutan saat 2022 dibuka kembali,” menurut analis Barclays Capital Adrienne Yih.

“Kombinasi dari peningkatan kesadaran merek, kemitraan Target, dan penambahan merek baru, seperti Olaplex, N1 de Chanel dan Fenty, mendorong akuisisi pelanggan baru,” kata Yih dalam sebuah catatan penelitian.

Ulta juga telah meluncurkan inisiatif keragaman untuk mendukung merek kecantikan oleh dan untuk orang-orang yang mengidentifikasi diri sebagai Hitam, pribumi, dan orang kulit berwarna. Fenty, didirikan oleh penyanyi dan pengusaha Rihanna, adalah salah satu dari beberapa merek milik Black yang telah diperkenalkan pengecer ke rak dalam beberapa bulan terakhir.

“Kami tidak di sini hanya untuk mendapatkan merek-merek ini di rak. Itu satu hal untuk tiba di rak kami – itu hal lain untuk berkembang. Dan itulah cara kami mengukur kesuksesan,” kata Kimbell pada panggilan pendapatan perusahaan. “Kami melakukan ini untuk mendorong keterlibatan dengan tamu kami dan kami melihatnya untuk merek kami. Jadi kami optimis tentang kecantikan – tentang riasan, dan BIPOC akan menjadi salah satu elemen yang akan membantu kami mendorong pertumbuhan ke depan. “

Melihat ke depan untuk tahun mendatang, Ulta mengharapkan laba setahun penuh per saham antara $18,20 dan $18,70 dengan pendapatan antara $9,05 miliar dan $9,15 miliar. Analis memperkirakan laba per saham 2022 sebesar $17,84 dan pendapatan $9,14 miliar, menurut Refinitiv.

Saham Ulta turun 2% pada hari Kamis setelah rilis pendapatan dan naik sekitar 7% selama 12 bulan terakhir.

.

Leave a Comment